Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah dan Maha Pengasih. Salam kepada saudara seagamaku sekalian. Semoga berkat dan hidayah Allah sentiasa bersama anda semua. Tanpa hidayah dari Nya, maka tidak akan terdetik sedikit pun di hati kita untuk mencari keredhaannya. Tanpa berkat petunjuknya, kita akan merasakan seolah-olah kita tidak memerlukan kewujudanNya, kerana Tuhan tidak langsung terlibat atau ada kena mengena di dalam hidup kita. Wahai saudara ku sekalian, adalah sangat menyedihkan kerana inilah yang terjadi di dalam hati majoriti orang-orang Islam sekarang, tanpa mengira usia.

Imam Jaafar As Siddiq pernah meriwayatkan, “Sesungguhnya hati itu adalah rumah Allah. Jadi janganlah kamu penuhi hati itu dengan perkara2 lain, selain daripada Allah.”(Usul Al Kafi) Mari kita lihat di dalam hati kita sekarang, dan cuba anda sekalian fikirkan, masih luaskah ruang didalam hati anda sekalian untuk pemilik sebenar hati anda? Keadaan umat sekarang sangat menyedihkan saya, apabila Islam dan Tuhannya dipinggirkan oleh orang2 yang sepatutnya membela, menyebarkan dan hidup didalam agama itu.

Allah berfirman “Dia yang mengutus Rasulnya dengan petunjuk dan agama yang benar, supaya ditinggikannya agama itu diatas agama lain, sekalipun dibenci orang2 musyrik.”(9:33) Betapa tingginya agama kita ini, Allah menangkan nya diatas agama2 lain, perkara ini dapat kita perhatikan, jika kita menjadi orang-orang yang berfikir. Malangnya bagi orang-orang yang buta, mereka meninggalkan agama yang tinggi ini, dimana jika kita hidup dengan prinsipnya, maka Allah akan tinggikan kedudukan, darjat dan maruah kita dimataNya dan makhluknya sendiri. Malangnya mereka memilih untuk menghadkan aplikasi agama ini hanya ketika Solat, Nikah dan ritual-ritual agama yang lain. Sedihnya, butakah mereka,jalan yang mereka pilih itu tidak lain hanya menzalimi diri mereka sendiri?

Sukarnya untuk mendidik manusia sekarang, mereka tanpa rasa takut menentang perintah Allah, mengatakan itu kolot, ketinggalan zaman dan menyusahkan. Bila disuruh menutup aurat, mereka menentang mengatakan panas, tak relevan, malah ada yang yang merungut, “Kenapa Allah ni kejam sangat, panas-panas ni, suruh tutup kepala pulak. Kenapa orang lelaki tidak perlu menutup kepala, ini tak adil!!!” kata mereka. Apabila diingatkan untuk bersolat, mereka menjadi letih secara tiba-tiba. “Lecehnya, tak ada masa atau tunggu jap, nak basuh baju dulu, then nak pi makan then nak baca surat kabar then nak sembang-sembang pastu baru I solat” Bila diajak main bola atau pergi ke kelas yoga, “Jom la.” Tidak, tidak, ini tidak patut berlaku, patutkah mereka lebih mementingkan perkara lain terlebih dahulu, daripada menunaikan tanggungjawab menyembah Tuhan yang memberi mereka kebenaran bernafas setiap saat? Sungguh kesabaran Allah memang tinggi dalam melayani karenah hamba-hambanya. Jika tidak,bala bencana sudah lama akan menimpa kita. Nauzubillah.

Ruangan ini bukan untuk berleter, tetapi hanya luahan hati pencinta Tuhan kerana menjadi minoriti pada hari ini. Hinggakan jikalau ada orang mengangkat tangannya untuk membaca doa makan di sebuah restoran, maka akan ada mata-mata yang memandang sinis tindakan itu. Dalam hati mereka berkata, “Tu nak menunjuk alim la tu.” Sedangkan orang itu, cuma ingin menunjukkan rasa bersyukurnya kepada Pemberi Rezeki itu yang membenarkan dia merasa sesuap lagi makanan. Maha Suci Allah dari segala kekurangan. Kami memohon ampunan mu Ya Allah. Fikirkanlah…